Boyong Natapraja dan Sedekah Bumi 2024 Meriah, Ribuan Warga Tumpah-Ruah

srtv.co.id, Nganjuk – Pemkab Nganjuk sukses menggelar event besar Boyong Natapraja dan Sedekah Bumi 2024, Kamis (6/6/2024), dengan konsep kolosal dan berlangsung lebih meriah dari tahun sebelumnya.

Untuk diketahui, 144 tahun yang lalu tepatnya 6 Juni 1880, terjadi perpindahan pusat pemerintahan dari Kecamatan Berbek menuju Nganjuk Kota.

Peringatan Hari Boyong Natapraja kali kedua ini mengambil tema, “Natapraja Bersinergi Membangun Negeri”. Ribuan masyarakat antusias menonton perhelatan besar tersebut. Mereka tumpah ruah di kedua sisi jalan sepanjang rute.

Malam hari sebelumnya, Rabu (5/6/24) Pj Bupati Handoko terlebih dahulu menyerahkan dua pusaka Nganjuk yakni Pusaka Tombak Kyai Jurang Panetas dan Payung Kyai Tunggul Wulung untuk dikirab dan disemayamkan di Kecamatan Berbek.

Bacajuga  Ratusan Lulusan Passing Grade di Nganjuk Menjadi Prioritas PPPK Tahun 2022

Berbusana khas Nganjuk Kaprawiran Kanigaran warna hitam, Pj Bupati Handoko didampingi istri, Eka Haryati Taruna, beserta seluruh jajaran Forkopimda Nganjuk, mengikuti prosesi Boyong Natapraja mulai dari Pendopo Alun-Alun Berbek, hingga finish di Pendopo KRT Sosro Koesomo Pemkab Nganjuk.

Menurut sejarawan Nganjuk, Rudy Handoko, peringatan boyong Kadipaten Berbek ke Kota Nganjuk mendasarkan kepada surat laporan Residen Kediri Meyer kepada Gubernur Jenderal 8 Juni 1880 sesuai salinan surat no. 3024 a/4205.

Ini setelah terjadi proses boyong pegawai dan ibukota baru yang dilakukan di tanggal 6 Juni 1880.

Mengendarai kereta berkuda dari Alun-Alun berbek, Pj Bupati dan jajaran Forkopimda bergabung dengan rombongan besar boyong Natapraja yang telah bersiap di Stadion Anjuk Ladang.

Bacajuga  Oprasi Patuh Semeru 2019 Tekan Angka Laka Lantas - srtv.co.id

Pasukan Boyong Natapraja diawali dengan pasukan pemuda lurik pembawa bendera merah putih, kemudian dilanjutkan Bregada Umbul, Bregada Ungel Ungelan, Bregada Prawiro Anom, Bregada Jemparing Langenastra, Bregada Jayeng Sekar, Bregada Songsong Buwana, dan dua pusaka Kab. Nganjuk Pusaka Tombak Kyai Jurang Panetas dan Payung Kyai Tunggul Wulung.

Ketika arak-arakan, Pj Bupati dan Forkopimda berada persis di belakang Bregada drumband Kraton Surakarta yang ikut memeriahkan acara.

Selanjutnya, di belakangnya seluruh jajaran OPD di Kabupaten Nganjuk (Natapraja) lengkap dengan kesenian jaranan, reog, barongsai bahkan pawai ogoh-ogoh.

Persis di replika “ Gapura Nganjuk” di depan Taman Nyawiji, Pj Bupati Handoko menerima syarat boyong berupa “kloso lan bantal” (tikar pandan dan bantal), cok bakal, damar ublik (lampu pelita) , sapu gerang, kembang setaman dan banyu (air) panguripan berupa kendi. Kesemuanya di bawa sosok sesepuh hingga regol/pintu gerbang Pendopo KRT. Sosro Koesoemo.

Bacajuga  *Polisi Peduli, Ratusan Anggota Polres Jombang Donor Darah Peringati Hari Donor Darah Sedunia*

Kedua pusaka Nganjuk kemudian kembali disemayamkan di Pendopo KRT. Sosro Koesoemo. Masyarakat Nganjuk tumpah ruah di sepanjang Jln. Yani hingga area Alun-Alun menikmati kolosal acara Boyong Natapraja dan sedekah Bumi 2024. Acara diakhiri dengan porakan atau rebutan Gunungan hasil bumi di depan Pendopo.

Reporter : Fajar El Judi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *