oleh

Terlilit Hutang Online, Mantan Satpam berurusan Dengan Mantan Bossnya – srtv.co.id

-KRIMINAL-165 views

srtv.co.id Nganjuk | Ternyata Ini Alasan Bekas Satpam Rampok Bank di, kertosono Nganjuk, Jawa Timur. Buah dari terlilit pinjaman online, bunga yang tinggi membuat Nasabah gelap Mata dan melakukan perampokan di bekas tempat iya bekerja.

Bagus Putra Wahyu (26), warga Dusun Jabon, RT 02, RW 03, Desa Drenges, Kecamatan Kertosono, Kabupaten Nganjuk, diringkus Unit Reskrim Polsek Kertosono, Minggu (1/11/2020) kemarin. Ia ditangkap karena merampok bank!

Pemuda kelahiran Kediri, Jawa Timur, ini merampok PT Bank Perkreditan Rakyat (BPR) Nagajaya Sentra Sentosa di Jalan PB Sudirman Kertosono, Jumat (9/10/2020) siang. Bagus merupakan bekas satpam di bank tersebut.

Bagus menjadi Satuan Pengamanan (Satpam) di BPR Nagajaya Sentra Sentosa pada Juni 2020 lalu. Namun ia hanya bertahan dua bulan. Pada Agustus 2020 yang bersangkutan memutuskan resign karena mendapat tawaran kerja lain.

“Ada tawaran kerja yang lebih baik, makanya resign,” kata Bagus saat ditemui di Mapolsek Kertosono, Senin (2/11/20200.

Selepas resign, Bagus malah membuat ulah di bekas tempatnya bekerja. Berbekal sebilah celurit, ia malah menyatroni Kantor BPR Nagajaya Sentra Sentosa dan membawa lari uang sebanyak Rp 24,790.000 pada Jumat (9/10/2020) siang.

Bagus mengaku terpaksa merampok bank karena terlilit hutang online di akulaku.com. Mulanya hutang Bagus hanya Rp 3,5 juta per Maret 2020, namun pada Oktober hutangnya membengkak menjadi Rp 7 juta.

Selain terlilit hutang di akulaku.com, Bagus juga memiliki hutang di sejumlah badan penyedia pinjaman lainnya. Total hutang Bagus berkisar Rp 30 juta. Saking besarnya hutang, Bagus frustasi hingga akhirnya mengambil jalan pintas.

“Karena saya bingung bagaimana cara menulasi… Hutang itu dulunya saya pinjam online, terus sampai lama, orangnya datang ke rumah, nagih depkolektornya,” paparnya.

Menurut Bagus, uang hasil merampok dari BPR Nagajaya Sentra Sentosa sebagian telah digunakan untuk menutup hutang-hutangnya. Kini uang tersebut tersisa Rp 6.100.000, dan sekarang menjadi barang bukti dan disita polisi.

Selain itu, polisi juga menyita sejumlah barang bukti lain. Di antaranya HP Infinix warna biru hitam, HP Samsung warna putih, dan Sepeda Motor Yamaha Lexi AD 5782 BQE. Namun polisi tak berhasil menyita celurit yang dipakai Bagus.

“Celuritnya sudah dibuang ke Sungai Brantas,” aku Bagus.

Kapolsek Kertosono, Kompol Djamin mengatakan, pelaku beraksi seorang diri dalam merampok BPR Nagajaya Sentra Sentosa. Pihaknya memastikan tidak ada orang lain atau karyawan bank yang terlibat dalam perampokan tersebut.

“Ini tidak ada kaitanya sama sekali dengan karyawan, murni dia (Bagus) terlilit hutang,” tegasnya.

Sementara untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, kini Bagus mendekam di sel tahanan Mapolsek Kertosono. Ia terancam pasal 368 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) dengan ancaman sembilan tahun penjara.

Diberitakan sebelumnya, PT BPR Nagajaya Sentra Sentosa yang berada di Jalan PB Sudirman Kertosono dirampok maling pada Jumat (9/10/2020) siang. Pelaku seorang diri. Saat beraksi pelaku memakai senjata tajam (sajam) berupa celurit.

Dalam insiden ini, pelaku berhasil menggondol uang Rp 24,790.000. Beruntung tidak ada korban dalam perampokan ini. Hanya saja sejumlah karyawan bank sempat dibuat panik, mereka sempat disekap beberapa menit di ruang belakang bank.

Reporter : Samsul Arifin

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed