Anggap Ada Praktik Curang, Peserta Seleksi Perangkat Desa Trayang Minta Ujian Ulang

Trayang
Caption: Karangan bunga yang dikirimkan peserta yang tak lulus dalam seleksi perangkat di Desa Trayang. Karangan bunga ini merupakan wujud protes warga dan peserta yang tak lulus, lantaran mereka merasa dicurangi. Foto: Istimewa
banner 468x60

Nganjuk, srtv.co.id – Fenomena banjir kekecewaan yang diwujudkan dengan memberi karangan bunga ‘turut berduka cita’ dengan berbagai kalimat terjadi di berbagai desa. Hal itu terjadi seusai pelaksanaan ujian pengisian perangkat, Kamis (6/5/2021) lalu.

Karangan bunga itu merupakan bentuk kekecewaan warga serta peserta calon perangkat yang kalah. Salah satu karangan bunga itu bisa dijumpai di Balai Desa Trayang Kecamatan Ngronggot, pengirimnya adalah warga dan peserta yang merasa dicurangi.

Salah satu peserta seleksi perangkat Desa Trayang, Aldi mengatakan, ia bersama peserta yang lain kecewa dengan panitia. Mereka menduga ada yang tak beres dalam proses pengisian perangkat di desanya.

Dugaan itu mencuat setelah anak dari Kepala Desa Trayang yang turut mengikuti seleksi sebagai sekertaris desa dinyatakan lulus. Bahkan anak kades tersebut mendapatkan nilai yang rata, tinggi.

Menurut Aldi, para peserta yang tak lulus juga semakin kecewa. Sebab mereka tidak diberi akses klarifikasi atau sekedar bertanya ke panitia. Justru, kata Aldi, ketua panitai menyampaikan bahwa seluruh keputusan panitia bersifat mutlak.

Sebagai informasi, di Desa Trayang Kecamatan Ngronggot ada empat jabatan kosong di dalam pemerintahan desa. Salah satu jabatan yang kosong adalah posisi sekretaris desa.

Editor: Hasan

banner 300x250
banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *